Bukti Ilmiah, Manusia Mengubah Ekosistem dengan Api

Share artikel ini

Reading Time: 3 minutes

Dalam jurnal Science Advances mengenai bukti arkeologi, menyatakan bahwa manusia adalah insinyur ekosistem. Mereka menggunakan api untuk mencegah pertumbuhan kembali hutan di kawasan guna menciptakan semak belukar yang luas yang ada di pantai utara Danau Malawi, Afrika timur.

Ahli paleoantropologi Yale Jessica Thompson menjelaskan bukti paling awal dari manusia yang mengubah ekosistemnya dengan api.

“Ini adalah bukti paling awal yang saya lihat tentang manusia yang secara fundamental mengubah ekosistem mereka dengan api,” kata Jessica Thompson, asisten profesor antropologi di Fakultas Seni dan Sains dan penulis utama makalah tersebut. “Ini menunjukkan bahwa pada Pleistosen Akhir, manusia belajar menggunakan api dengan cara yang benar-benar baru. Dalam kasus ini, pembakaran mereka menyebabkan penggantian hutan di kawasan itu dengan hutan terbuka yang Anda lihat sekarang.”

Thompson menulis penelitian dengan 27 rekan dari institusi di Amerika Serikat, Afrika, Eropa, Asia, dan Australia. Thompson memimpin pekerjaan arkeologi bekerja sama dengan Departemen Museum dan Monumen Malawi; David Wright dari Universitas Oslo, yang memimpin upaya untuk menentukan tanggal situs arkeologi penelitian; dan Sarah Ivory dari Penn State, yang memimpin analisis paleoenvironmental.

Artefak yang diperiksa oleh para peneliti adalah dari jenis yang diproduksi di seluruh Afrika pada Zaman Batu Pertengahan, suatu periode yang berusia setidaknya 315.000 tahun. Manusia modern paling awal muncul selama periode ini, dengan catatan arkeologi Afrika menunjukkan kemajuan signifikan dalam kompleksitas kognitif dan sosial.

Baca Juga:   Eksperimen Asam Basa yang Menyenangkan dengan Menggunakan Jus Lemon

Thompson dan Wright mencatat beberapa musim lapangan pekerjaan arkeologi di wilayah tersebut sebelum percakapan dengan Ivory membantu mereka memahami pola yang mereka amati dalam data mereka. Para peneliti menemukan bahwa catatan arkeologi regional, perubahan ekologis, dan perkembangan kipas aluvial di dekat Danau Malawi – akumulasi sedimen yang terkikis dari dataran tinggi di kawasan itu – tertanggal pada periode asal yang sama, menunjukkan bahwa mereka saling berhubungan.

Permukaan air Danau Malawi telah berfluktuasi secara drastis selama berabad-abad. Selama periode danau terkering, yang terakhir berakhir sekitar 85.000 tahun yang lalu, danau itu menyusut menjadi dua badan air kecil yang asin. Danau pulih dari bentangan kering ini dan tingkatnya tetap tinggi sejak saat itu, menurut penelitian.

Data arkeologi dikumpulkan dari lebih dari 100 lubang yang digali di ratusan kilometer dari kipas aluvial yang berkembang selama ini dari permukaan danau yang stabil. Data paleoenvironmental didasarkan pada jumlah serbuk sari dan arang yang mengendap di dasar dasar danau dan kemudian ditemukan dalam inti sedimen panjang yang dibor dari tongkang yang dimodifikasi.

Baca Juga:   Crinoidea, Ciri-ciri dan Manfaatnya Bagi Manusia

Menurut para peneliti, data mengungkapkan bahwa lonjakan akumulasi arang terjadi tak lama sebelum meratakan kekayaan spesies di kawasan itu – jumlah spesies berbeda yang menghuninya. Meskipun permukaan danau secara konsisten tinggi, yang menyiratkan stabilitas yang lebih besar dalam ekosistem, kekayaan spesies menjadi datar setelah periode kering terakhir berdasarkan informasi dari serbuk sari fosil yang diambil dari dasar danau, studi tersebut menemukan. Ini tidak terduga karena selama siklus iklim sebelumnya, lingkungan hujan telah menghasilkan hutan yang menyediakan habitat yang kaya bagi banyak spesies, jelas Ivory.

“Serbuk sari yang kita lihat dalam periode iklim stabil terbaru ini sangat berbeda dari sebelumnya,” katanya. “Secara khusus, pohon yang menunjukkan tajuk hutan yang lebat dan kompleks secara struktural tidak lagi umum dan digantikan oleh serbuk sari dari tanaman yang dapat mengatasi kebakaran dan gangguan yang sering terjadi.”

Meningkatnya situs arkeologi setelah periode kering terakhir, ditambah dengan lonjakan arang dan tidak adanya hutan, menunjukkan bahwa orang memanipulasi ekosistem dengan api, para peneliti menyimpulkan. Skala dampak lingkungan mereka dalam jangka panjang biasanya dikaitkan dengan petani dan penggembala, bukan pemburu-pengumpul. Ini menunjukkan manipulasi ekologi awal yang setara dengan orang modern dan mungkin juga menjelaskan mengapa catatan arkeologi terbentuk.

Baca Juga:   Apa Fotosintesis dan Kemosintesis, Ketahui Perbedaaannya!

Pembakaran yang dipasangkan dengan perubahan yang didorong oleh iklim menciptakan kondisi yang memungkinkan pelestarian jutaan artefak di wilayah tersebut, para peneliti menjelaskan. “Tanah menggelinding ke bawah kecuali ada sesuatu yang dapat menghentikannya,” kata Wright. “Singkirkan pepohonan, dan saat hujan, ada banyak kotoran yang bergerak menuruni bukit di lingkungan ini.”

Transisi sebelumnya dari kondisi kering ke basah di wilayah tersebut tidak menghasilkan kipas aluvial serupa dan tidak didahului oleh lonjakan arang yang sama, catat para peneliti.

Tidak jelas mengapa orang membakar lanskap itu, kata Thompson. Mungkin saja mereka bereksperimen dengan pembakaran yang terkendali untuk menghasilkan habitat mosaik yang kondusif untuk berburu dan mengumpulkan, suatu perilaku yang didokumentasikan di antara pemburu-pengumpul. Bisa jadi kebakaran mereka tidak terkendali, atau ada banyak orang yang membakar bahan bakar di lingkungan mereka yang memberikan kehangatan, memasak, atau sosialisasi, jelasnya.

“Dengan satu atau lain cara, itu disebabkan oleh aktivitas manusia,” katanya. “Ini menunjukkan orang-orang awal, dalam jangka waktu yang lama, mengambil kendali atas lingkungan mereka daripada dikendalikan olehnya. Mereka mengubah seluruh lanskap, dan menjadi lebih baik atau lebih buruk bahwa hubungan dengan lingkungan kita berlanjut hingga hari ini.”

Sumber bacaan : https://www.sciencedaily.com/releases/2021/05/210505145542.htm


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar