Galileo Galilei: Sejarah Penemuan Pertama dan Terbesar yang Pernah Ada

Share artikel ini

Reading Time: 2 minutes

Galileo Galilei merupakan tokoh dunia yang terkenal dengan sebutan Bapak Sains Modern. Galileo lahir tahun 1564. Semasa hidupnya ia banyak memberikan kontribusi dalam bidang fisika, astronomi, hingga filsafat.

Penemuan teleskop yang lebih baik memungkinkan Galileo mengamati dan menggambarkan bulan Jupiter, cincin Saturnus, fase Venus, bintik matahari, dan permukaan bulan yang kasar.

Bakatnya tersebut membuatnya mendapatkan teman yang kuat di antara elit penguasa Italia sekaligus juga musuh di antara para pemimpin Gereja Katolik.

Pembelaan Galileo tentang alam semesta heliosentris membawanya ke hadapan otoritas agama pada tahun 1616. Kemudian, pada tahun 1633, ia dipaksa untuk menarik kembali dan ditempatkan di bawah tahanan rumah selama sisa hidupnya.

Baca Juga:   Desa: Keuangan, Pendapatan, Belanja, dan Pembiayaan

Penemuan Galileo

Galileo Galilei adalah anak pertama dari enam bersaudara. Ayahnya Vincenzo Galilei yang seorang musisi dan juga seorang ahli matematika.

Pada tahun 1581, Galileo masuk Universitas Pisa di usia 16 tahun. Ia belajar kedokteran di sana, akan tetapi dalam prosesnya ia beralih ke jurusan matematika.

Dalam studinya ia tidak menyelesaikan hingga mendapatkan gelarnya. Namun, pada tahun 1583 ia malah membuat penemuan penting pertamanya, yakni menjelaskan aturan yang mengatur pergerakan pendulum.

Lebih lanjut, saat setelah ia dipaksa selama persidangannya untuk mengakui bahwa Bumi adalah pusat stasioner alam semesta, Galileo diduga bergumam, “Eppur si muove!” (“Namun itu bergerak!”).

Hal itu merupakan Atribusi langsung pertama dari kutipan ke Galileo yang berasal dari 125 tahun setelah persidangan, meskipun muncul di dinding di belakangnya dalam lukisan Spanyol tahun 1634 yang dipesan oleh salah satu teman Galileo.

Baca Juga:   BENARKAH KACANG DAPAT MENYEBABKAN JERAWAT?

Selama bertahun-tahun ia melakukan eksperimen dengan benda jatuh, di mana eksperimennya memberikan kontribusi paling signifikan terhadap fisika.

Meskipun pengamatan Galileo bertentangan dengan pandangan Aristotelian tentang alam semesta, namun pada akhirnya diterima secara luas oleh para ilmuwan dan teolog.

Hukum gerak Galileo, yang dibuat dari pengukurannya bahwa semua benda berakselerasi pada kecepatan yang sama terlepas dari massa atau ukurannya, membuka jalan bagi kodifikasi mekanika klasik oleh Isaac Newton.

Heliosentrisme Galileo (dengan modifikasi oleh Kepler) segera menjadi fakta ilmiah yang diterima. Penemuannya, dari kompas dan timbangan hingga teleskop dan mikroskop yang ditingkatkan, merevolusi astronomi dan biologi.

Galilleo menemukan kawah dan gunung di bulan, fase Venus, bulan Jupiter, dan bintang Bima Sakti. Kecintaannya pada eksperimen yang bijaksana dan inventif mendorong metode ilmiah menuju bentuk modernnya. (Arthur)

Baca Juga:   Remaja Rentan Mengidap Maag, Apakah Penyebabnya?

Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar