Geografi: Pengertian dan Tiga Pilar Pembangunan Berkelanjutan

Share artikel ini

Reading Time: 2 minutes

Pembangunan yang berkelanjutan atau sustainable development menurut President’s Council on Sustainable Development in the United States as (USEPA, 2013) adalah suatu proses perkembangan yang dapat meningkatkan tingkat perekonomian, menjaga kelestarian lingkungan, dan keadaan sosial untuk kebermanfaatan generasi sekarang dan generasi di masa depan.

Pembangunan berkelanjutan bergantung kepada pendekatan sistem dasar yang mencoba untuk memahami interaksi yang ada dari tiga pilar (lingkungan, sosial, dan ekonomi) dalam suatu upaya untuk mewujudkan konsekuensi yang lebih baik dari perbuatan kita.

Tiga Pilar Pendekatan Pembangunan Berkelanjutan

1. Pilar lingkungan

  • Pelayanan ekosistem: Melindungi, keberlanjutan dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup dari habitat dan ekosistem, seperti dampak dari patahan hidrolik.
  • Teknik dan bahan kimia yang berwawasan lingkungan: Membangun produk kimia dan proses untuk mengurangi bahaya dari bahan kimia, guna ulang atau daur ulang bahan kimia, mengurangi dampak dari bahaya bahan kimia, dan mengatur kadar bahan kimia sewajarnya. Seperti hubungan dampak kegiatan manusia terhadap lingkungan.
  • Kualitas udara : Mencapai dan memelihara standar kualitas udara yang berisiko untuk terkena polusi udara. Seperti strategi untuk mengurangi dampak dari emisi gas.
  • Kualitas air : Mengurangi dampak untuk kontaminasi negatif terhadap air minum, termasuk melindungi dari sumber air seperti ikan dan kerang dan hal lain yang berkaitan dengan reaksi air
  • Tekanan : Mengurangi efek tekanan terhadap masyarakat (misalnya, polusi, emisi gas rumah kaca, organisme hasil rekayasa genetika) ke ekosistem (misalnya, nasib nanopartikel dimodifikasi dalam media air).
  • Integritas sumber daya: Mengurangi dampak yang merugikan dari pengurangan sampah, meningkatkan daur ulang, menjamin pengelolaan sampah yang tepat, memperbaiki sumber daya dengan mengurangi dan membersihkan kecelakaan yang disengaja maupun tidak.
Baca Juga:   Pengertian, Tujuan dan Manfaat Bahan Ajar

2. Pilar ekonomi

  • Pekerjaan : Membuat atau mempertahankan pekerjaan dimasa sekarang atau dimasa depan.
  • Insentif : Menghasilkan insentif yang bekerja dengan sifat manusia untuk mendorong praktek-praktek berkelanjutan (misalnya, Program cadangan konservasi, mendorong praktik penebangan berkelanjutan).
  • Supply and demand: Memajukan harga atau perubahan terhadap peningkatan ekonomi, kesehatan lingkungan dan kesejahteraan sosial
  • Perhitungan sumber daya alam : Menggabungkan penyusutan modal alam di indeks akuntansi dan jasa ekosistem dalam analisis biaya-manfaat (CBA) (misalnya, produk nasional yang berwawasan lingkungan).
  • Biaya : Dampak positif biaya proses, layanan, dan produk (misalnya, berusaha untuk mengembangkan proses bebas sampah untuk menghilangkan kebutuhan untuk biaya regulasi)
  • Harga : Mempromosikan struktur biaya yang menyumbang eksternalitas produksi (misalnya, botol tagihan-minuman hukum penyimpanan kontainer) di seluruh Amerika Serikat dan di seluruh dunia)
Baca Juga:   Fisika (Momen Gaya): Pengertian Torsi, Statis atau Dinamis

3. Pilar sosial

  • Keadilan lingkungan : Melindungi kesehatan masyarakat yang terlalu dibebani oleh polusi dengan memberdayakan mereka untuk mengambil tindakan untuk meningkatkan kesehatan dan lingkungan mereka (misalnya, membangun kemitraan dengan lokal, negara bagian, suku, dan organisasi federal untuk mencapai masyarakat yang sehat dan berkelanjutan)
  • Kesehatan manusia : Melindungi, mempertahankan, dan meningkatkan kesehatan manusia (misalnya, parameterisasi model untuk memprediksi toksikologi perkembangan).
  • Partisipasi : Menggunakan proses yang terbuka dan transparan yang melibatkan pemangku kepentingan terkait (misalnya, mengembangkan database pestisida pengurangan risiko untuk produk yang umum digunakan, membuat akses publik yang lebih besar dan pemahaman tentang keberlanjutan)
  • Pendidikan : Meningkatkan pendidikan pada keberlanjutan untuk masyarakat umum, para pemangku kepentingan, dan kelompok-kelompok yang berpotensi terkena dampak (misalnya, memberikan kesempatan bagi siswa untuk belajar tentang keberlanjutan)
  • Keamanan sumber daya : Melindungi, memelihara, dan memulihkan akses ke sumber daya dasar (mis, makanan, tanah, dan energi, dan mempelajari dampak dari dispersan / kombinasi minyak di atas saluran air alami).
  • Masyarakat yang berkelanjutan : Mempromosikan pengembangan, perencanaan, pembangunan, atau modifikasi dari masyarakat untuk mempromosikan hidup yang berkelanjutan (misalnya, landscape dengan spesies tanaman asli, membangun “hijau” bangunan).
Baca Juga:   Soal-soal SDLB Lengkap, Mulai PKN hingga PAI


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar