Rest Area

Share artikel ini

Reading Time: 2 minutes

Liburan telah usai. Bagi pelajar, libur panjang telah berakhir hari ini. Dari libur puasa, hari Raya hingga libur peralihan strata kelas yang pada umumnya berlaku pada lembaga pendidikan kita.

Dan besok, sekolah kembali ramai. Kembali menjadi rutinitas. Macet sejak matahari mulai naik sepenggalah.

Khusus bagi kaum sarungan, yang kebetulan menitipkan anaknya ke Pondok Pesantren, Rabu kemarin merupakan momentum untuk menghantar buah hatinya.

Iya, hari Rabu memang hari yang baik untuk memulai menuntut ilmu. Setidaknya begitulah keyakinan yang telah diyakini lama.

Liburan dalam artian bepergian mencari hiburan ke tempat tertentu, menjadi suku kata yang paling trending dalam lima tahun terakhir. Khususnya bagi keluarga muda, liburan atau juga bisa disebut rekreasi, menjadi kebutuhan wajib yang harus diagendakan.

Baca Juga:   Waktunya Bersih-Bersih NU

Jika tidak, bahkan bisa jadi alasan baru untuk memulai pertengkaran domestik. Antara suami dengan istrinya, atau dengan anaknya yang terprovokasi istrinya.

Bayangkan, kebanyakan sekolah juga mewajibkan siswanya untuk menulis cerita liburan. Sehingga orang tua terpaksa memahami, sekolah mewajibkan anaknya untuk liburan.

Dunia maya, juga seolah mewajibkan untuk “posting” foto rekreasi. Bahasa fiqihnya, kurang afdhol jika liburan tanpa foto-foto. Bahkan itu syarat-rukun yang pertama untuk dilakukan.

Tak heran, banyak tempat wisata baru menjamur dari pedesaan hingga perkotaan. Dari pantai hingga pegunungan. Baik yang dirintis individu atau institusi.

Contoh; pemerintahan desa yang kini punya kewenangan sendiri untuk mengelola dan mengatur keuangan mereka. Ada yang bertahan, mulai tumbuh berkembang dan melesat tinggi keberhasilannya.

Baca Juga:   PENTINGNYA SELF CONTROL BAGI DIRI SENDIRI DAN ORANG LAIN

Tetapi, tak sedikit yang gulung tikar tanpa pengunjung. Terbengkelai tak terurus. Sejumlah sektor ekonomi lain juga terdampak.

Usaha transportasi contohnya. Saking larisnya, kadang seorang sopir agen travel merasa jengah di tempat rekreasi yang paling syahdu sekalipun.

Kok bisa? Iya lah, dalam setahun mengantar rombongan ke tempat yang sama rerata 5 kali. Akhirnya, dia tersiksa ditempat hiburan.

Bosan tak berkesudahan. Dia bosan dengan pekerjaannya, meski kerjanya liburan. Tapi, ada trend tempat hiburan baru yang cukup “out of the box”. Fasilitas lengkap. Masjid bersih dan besar. Toilet bersih dan gratis, kadang. Parkir luas. Segala penjual makanan ada dan rapi. Pertokoan lengkap. Bahkan SPBU ada di tempat tersebut.

Baca Juga:   USAHA BARU

“Tempat apa itu?!”

Rest Area,” ungkap seorang sopir dengan entengnya sembari mengusap wajah basah selepas dari kamar mandi.

Tulisan ini telah diterbitkan sebelumnya oleh Mustakimra


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar