Sains, Apakah Gen Anak Laki-laki ataukah Perempuan yang Sering Muncul dalam Keluarga?

Share artikel ini

Reading Time: 3 minutes

Menilik hasil penelitian dari Corry Gellatly menunjukkan bahwa pria mewarisi kecenderungan untuk memiliki lebih banyak putra atau lebih putri dari orang tua mereka. Hal ini berarti pria dengan banyak saudara laki-laki lebih cenderung memiliki anak laki-laki, sedangkan laki-laki dengan banyak saudara perempuan lebih cenderung memiliki anak perempuan.

Penelitian tersebut melibatkan studi terhadap 927 silsilah keluarga yang berisi informasi tentang 556.387 orang dari Amerika Utara dan Eropa sejak tahun 1600.

“Studi silsilah keluarga menunjukkan bahwa Anda cenderung memiliki anak laki-laki atau perempuan diwariskan. Kami sekarang tahu bahwa laki-laki lebih cenderung memiliki anak laki-laki jika mereka memiliki lebih banyak saudara laki-laki, tetapi lebih cenderung memiliki anak perempuan jika mereka memiliki lebih banyak saudara perempuan Namun, pada wanita, Anda tidak bisa memprediksinya, “jelas Mr Gellatly.

Pria menentukan jenis kelamin bayi tergantung pada apakah spermanya membawa kromosom X atau Y. Kromosom X bergabung dengan kromosom X ibu untuk membuat bayi perempuan (XX) dan kromosom Y akan bergabung dengan kromosom ibu untuk menghasilkan anak laki-laki (XY).

Studi Universitas Newcastle menunjukkan bahwa gen yang belum ditemukan mengontrol apakah sperma seorang pria mengandung lebih banyak kromosom X atau lebih, yang memengaruhi jenis kelamin anak-anaknya.

Pada skala yang lebih besar, jumlah pria dengan sperma X lebih banyak dibandingkan dengan jumlah pria dengan sperma Y lebih banyak mempengaruhi rasio jenis kelamin anak yang lahir setiap tahun.

Baca Juga:   Membuat Alat Tes Massal untuk Virus Corona yang Lebih Baik dari PCR, Bisakah?

Gen laki-laki atau perempuan

Gen terdiri dari dua bagian, yang dikenal sebagai alel, yang diwarisi dari masing-masing induk. Dalam makalahnya, Mr Gellatly menunjukkan bahwa kemungkinan pria membawa dua jenis alel yang berbeda, yang menghasilkan tiga kemungkinan kombinasi dalam gen yang mengontrol rasio sperma X dan Y;

  • Pria dengan kombinasi pertama, yang dikenal sebagai mm, menghasilkan lebih banyak sperma Y dan memiliki lebih banyak anak laki-laki.
  • Yang kedua, dikenal sebagai mf, menghasilkan sperma X dan Y dalam jumlah yang kira-kira sama dan memiliki jumlah putra dan putri yang kira-kira sama.
  • Yang ketiga, dikenal sebagai ff, menghasilkan lebih banyak sperma X dan memiliki lebih banyak anak perempuan.


“Gen yang diturunkan dari kedua orang tua, yang menyebabkan beberapa pria memiliki lebih banyak putra dan beberapa memiliki lebih banyak anak perempuan, dapat menjelaskan mengapa kami melihat jumlah pria dan wanita secara kasar seimbang dalam suatu populasi.

Jika ada terlalu banyak laki-laki dalam populasi, misalnya, perempuan akan lebih mudah menemukan pasangan, sehingga laki-laki yang memiliki lebih banyak anak perempuan akan menurunkan lebih banyak gen mereka, menyebabkan lebih banyak perempuan dilahirkan pada generasi berikutnya, ”kata peneliti Universitas Newcastle Tuan Gellatly.

Banyak anak laki-laki setelah perang

Di banyak negara yang berperang dalam Perang Dunia, tiba-tiba terjadi peningkatan jumlah anak laki-laki yang lahir setelahnya. Tahun setelah Perang Dunia I berakhir, dua anak laki-laki tambahan lahir untuk setiap 100 anak perempuan di Inggris, dibandingkan dengan tahun sebelum perang dimulai. Gen tersebut, yang dijelaskan oleh Gellatly dalam penelitiannya, dapat menjelaskan mengapa hal ini terjadi.

Baca Juga:   Seandainya Manusia Bisa Di Integralkan: Iya Seandainya Saja, Jangan Sampai Bisa!

Karena kemungkinan besar berpihak pada laki-laki dengan lebih banyak anak laki-laki yang melihat seorang anak laki-laki kembali dari perang, anak laki-laki tersebut lebih cenderung menjadi ayah dari anak laki-laki itu sendiri karena mereka mewarisi kecenderungan tersebut dari ayah mereka.

Sebaliknya, laki-laki dengan lebih banyak anak perempuan mungkin telah kehilangan satu-satunya anak laki-laki mereka dalam perang dan anak laki-laki tersebut lebih cenderung menjadi ayah perempuan. Ini akan menjelaskan mengapa laki-laki yang selamat dari perang lebih cenderung memiliki anak laki-laki, yang mengakibatkan ledakan bayi laki-laki.

Di kebanyakan negara, selama catatan disimpan, lebih banyak anak laki-laki yang dilahirkan daripada perempuan. Di Inggris dan AS, misalnya, saat ini ada sekitar 105 laki-laki yang lahir untuk setiap 100 perempuan.

Tercatat dengan baik bahwa lebih banyak laki-laki meninggal di masa kanak-kanak dan sebelum mereka cukup besar untuk memiliki anak. Jadi, dengan cara yang sama bahwa gen dapat menyebabkan lebih banyak anak laki-laki lahir setelah perang, gen itu juga dapat menyebabkan lebih banyak anak laki-laki lahir setiap tahun.

Baca Juga:   Kelebihan dan Kekurangan Gelombang Mikro sebagai Alat untuk Memasak

Cara kerja gen laki-laki dan perempuan

Deskripsi di atas menggambarkan cara kerja gen. Ini adalah contoh yang disederhanakan, di mana laki-laki hanya memiliki anak laki-laki, hanya perempuan, atau masing-masing dalam jumlah yang sama, meskipun dalam kenyataannya kurang jelas. Ini menunjukkan bahwa meskipun gen tersebut tidak berpengaruh pada wanita, mereka juga membawa gen tersebut dan meneruskannya kepada anak-anak mereka.

Pada silsilah keluarga pertama (A) kakeknya mm, jadi semua anaknya laki-laki. Dia hanya meneruskan alel m, jadi anak-anaknya lebih cenderung memiliki kombinasi mm alel itu sendiri.

Akibatnya, anak laki-laki tersebut mungkin juga hanya memiliki anak laki-laki (seperti yang ditunjukkan). Para cucu memiliki kombinasi mf dari alel, karena mereka mewarisi satu m dari ayah mereka dan sebuah f dari ibu mereka. Akibatnya, mereka memiliki jumlah putra dan putri yang sama (cicit).

Pada silsilah kedua (B) kakeknya dst, jadi semua anaknya berjenis kelamin perempuan, mereka mempunyai kombinasi alel ff karena bapak dan ibunya sama-sama dst. Salah satu anak perempuan memiliki anak sendiri dengan laki-laki yang memiliki alel kombinasi mm. Bahwa laki-laki menentukan jenis kelamin anak, jadi cucu semuanya laki-laki. Para cucu memiliki kombinasi alel mf, karena mereka mewarisi satu m dari ayah mereka dan f dari ibu mereka. Akibatnya, mereka memiliki jumlah putra dan putri yang sama (cicit).

Sumber bacaan: https://www.sciencedaily.com/releases/2008/12/081211121835.htm


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar