Studi Nyanyian Ikan Paus yang Berguna untuk Penelitian

Share artikel ini

Reading Time: 2 minutes

Untuk studi terbaru, para peneliti fokus pada vokalisasi paus sirip yang merupakan salah satu panggilan hewan terkuat di lautan.

Ikan paus tersebut dapat melakukan perjalanan hingga 1600 kilometer dan mencapai 189 desibel, sekeras suara yang dihasilkan oleh kapal-kapal besar.

Kuna menganalisis enam nyanyian paus sirip -total rekaman selama 22 jam- ditangkap oleh seismometer yang terletak di kedalaman 3000 meter di daerah yang dekat dengan patahan Blanco di lepas pantai Oregon.

Dengan melihat gema nyanyian paus, Kuna dapat menilai seberapa padat dan tebal berbagai lapisan kerak bumi sedalam 3 kilometer di bawah dasar laut, ia dan rekannya melaporkan hari ini.

Baca Juga:   Banjir: Pengertian, Jenis-jenis, dan Faktor Penyebab Banjir

Penemuan ini mirip dengan penelitian sebelumnya yang dilakukan di wilayah yang sama menggunakan senapan angin untuk menganalisis kerak samudera. Namun, suara paus memberikan informasi yang lebih sedikit daripada senapan angin, yang gelombangnya dapat menembus hingga 8 kilometer di bawah tanah.

Karena itu, Kuna mengatakan panggilan paus tidak dapat sepenuhnya menggantikan senapan angin. Namun dia yakin pendekatan tersebut dapat bermanfaat di bagian tertentu lautan -seperti kawasan konservasi laut- di mana senapan angin dilarang karena suaranya yang keras mengganggu kehidupan laut.

Kuna mengatakan pendekatan itu juga bisa digunakan untuk mempelajari gempa bumi. Sebelum menggunakan seismometer untuk mempelajari gelombang seismik, dia mencatat, para ilmuwan perlu mengukur ketebalan sedimen di bawahnya untuk mengetahui seberapa cepat gelombang bergerak ke sana dan lebih tepatnya menemukan asal-usul gempa.

Baca Juga:   Ciri-ciri Virus, Bentuk dan Peranannya bagi Kehidupan Manusia

Karena harganya mahal, senapan angin biasanya tidak digunakan untuk tujuan ini. Sebaliknya, kata Kuna, para peneliti biasanya bekerja dengan perkiraan, yang kurang tepat daripada informasi yang sekarang dapat mereka ambil dari nyanyian paus.

“Sungguh menarik bahwa dengan mendengarkan lagu-lagu bagus ini, Anda dapat mempelajari sesuatu tentang lingkungan,” kata ahli biologi kelautan Ana Širović dari Texas A&M University, Galveston.

Namun, dia menunjukkan bahwa teknik tersebut terbatas pada distribusi paus sirip, yang sebagian besar berada di perairan lepas pantai yang lebih dingin. “Di Teluk Meksiko, misalnya, daerah dengan banyak aktivitas seismik, tidak ada paus sirip.”

Tapi Kuna sudah berpikir di luar gempa bumi. Dia berharap peneliti lain akan mengambil ide dan mencari lebih banyak cara untuk menggunakan nyanyian paus. “Studi ini adalah bukti dari sebuah konsep,” katanya. “Saya akan menempatkannya di sana agar orang lain menemukan lebih banyak kegunaan untuk ini.”

Baca Juga:   Terkenal untuk Pengusir Jin, Daun Kelor Ternyata Berkasiat Juga untuk Pengusir Diabetes

Tulisan ini telah diterbitkan sebelumnya oleh sciencemag


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar