Cephalopoda: Spesies Tertua yang Pernah Diketemukan

Share artikel ini

Reading Time: 2 minutes

Dalam klasifikasi, Cephalopoda termasuk dalam filum Mollusca. Hewan ini bisa dikatakan spesies tertua dalam sejarah bumi yang berasal dari Semenanjung Avalon di Newfoundland (Kanada).

Para ilmuwan dari Universitas Heidelberg menemukan fosil Cephalopoda yang berusia 522 juta tahun tersebut, ternyata mereka adalah bentuk pertama yang diketahui dari organisme invertebrata, yakni keturunannya saat ini bisa diketahui seperti sotong, gurita, dan nautilus.

Dalam penemuan tersebut, menunjukkan bahwa Cephalopoda telah berevolusi sekitar 30 juta tahun lebih awal daripada yang diperkirakan.

Jika mereka benar-benar adalah cephalopoda, kita harus mundur ke belakang asal cephalopoda ke periode awal Kambrium,” kata Dr Anne Hildenbrand dari Institute of Earth Sciences. Ia bersama dengan Dr Gregor Austermann, memimpin sebuah proyek penelitian yang dilakukan dengan Koleksi Sejarah Alam Bavaria. “Itu berarti bahwa cephalopoda muncul di awal evolusi organisme multisel selama ledakan Kambrium.”

Baca Juga:   ALAT-ALAT DAN KESELAMATAN KERJA DI LABORATORIUM

Cangkang kapur dari fosil yang ditemukan di Semenanjung Avalon timur berbentuk seperti kerucut gondrong dan terbagi menjadi beberapa ruangan. Ini dihubungkan oleh tabung yang disebut siphuncle.

Cephalopoda dengan demikian adalah organisme pertama yang dapat bergerak secara aktif ke atas dan ke bawah di dalam air dan dengan demikian menetap di laut terbuka sebagai habitat mereka.

Fosil tersebut adalah kerabat jauh nautilus berbentuk spiral, tetapi bentuknya jelas berbeda dari penemuan awal dan masih mewakili kelas tersebut.

Penemuan ini luar biasa,” kata Dr Austermann.

Kemudian ia juga mengatakan,”Dalam lingkungan ilmiah, sudah lama dicurigai bahwa evolusi organisme yang sangat berkembang ini telah dimulai jauh lebih awal daripada yang diperkirakan sebelumnya. Tetapi tidak ada bukti fosil yang mendukung teori ini.”

Baca Juga:   APA SAJA MANFAAT MEMPELAJARI BIOLOGI BAGI KEHIDUPAN MANUSIA?

Menurut para ilmuwan Heidelberg, fosil-fosil dari Semenanjung Avalon mungkin memberikan bukti ini, karena di satu sisi, mereka mirip dengan Cephalopoda awal lain yang diketahui, tetapi di sisi lain, sangat berbeda dari mereka sehingga mereka mungkin membentuk hubungan yang mengarah ke awal Kambrium.

Benua mikro Avalonia yang dulu dan sedikit dieksplorasi -selain pantai timur Newfoundland- terdiri dari beberapa bagian Eropa, sangat cocok untuk penelitian paleontologi, karena banyak makhluk berbeda dari periode Kambrium masih diawetkan di bebatuannya.

Para peneliti berharap bahwa temuan lain yang lebih terawetkan akan mengkonfirmasi klasifikasi penemuan mereka sebagai cephalopoda awal.

Hasil penelitian tentang fosil berusia 522 juta tahun itu dipublikasikan di jurnal Nature Communications Biology. Dukungan logistik diberikan oleh provinsi Newfoundland dan Masyarakat Warisan Alam Sungai Manuels yang berlokasi di sana.

Baca Juga:   Studi Nyanyian Ikan Paus yang Berguna untuk Penelitian

Sumber bacaan https://www.sciencedaily.com/releases/2021/03/210323131233.htm


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar