Sistem Kekebalan Tubuh Meningkatkan Pertahanan Pasca Pulih dari Covid-19

Share artikel ini

Reading Time: 3 minutes

Penemuan yang telah dipublikasikan oleh Nature, memberikan bukti bahwa sistem kekebalan “mengingat” virus dan, secara luar biasa, terus meningkatkan kualitas antibodi bahkan setelah infeksinya berkurang.

Antibodi yang diproduksi berbulan-bulan setelah infeksi menunjukkan peningkatan kemampuan untuk memblokir SARS-CoV-2, serta versi mutasinya seperti varian Afrika Selatan.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi yang ditingkatkan ini diproduksi oleh sel-sel kekebalan yang terus berkembang, tampaknya karena terus terpapar sisa-sisa virus yang tersembunyi di jaringan usus.

Berdasarkan temuan tersebut, para peneliti menduga bahwa ketika pasien yang sembuh bertemu virus berikutnya, tanggapannya akan lebih cepat dan lebih efektif, mencegah infeksi ulang.

Ini benar-benar berita yang menggembirakan. Jenis tanggapan kekebalan yang kita lihat di sini berpotensi memberikan perlindungan untuk beberapa waktu, dengan memungkinkan tubuh untuk melakukan tanggapan yang cepat dan efektif terhadap virus setelah terpapar ulang,” kata Michel C. Nussenzweig, Profesor Zanvil A. Cohn dan Ralph M. Steinman dan kepala Laboratorium Imunologi Molekuler, yang timnya telah melacak dan mengkarakterisasi respons antibodi pada pasien Covid-19 sejak hari-hari awal pandemi di New York.

Baca Juga:   Bertanam: Cara Bertahan Hidup di Masa Pandemi

Memori dan daya tahan

Antibodi, yang dibuat tubuh sebagai respons terhadap infeksi, bertahan dalam plasma darah selama beberapa minggu atau bulan, tetapi kadarnya menurun secara signifikan seiring waktu.

Sistem kekebalan memiliki cara yang lebih efisien untuk menangani patogen: alih-alih memproduksi antibodi sepanjang waktu, sistem ini menciptakan sel B memori yang mengenali patogen, dan dapat dengan cepat melepaskan babak baru antibodi saat mereka bertemu untuk kedua kalinya.

Tetapi seberapa baik memori ini bekerja tergantung pada patogennya. Untuk memahami kasus SARS-CoV-2, Nussenzweig dan rekannya mempelajari tanggapan antibodi dari 87 orang pada dua titik waktu: satu bulan setelah infeksi, dan kemudian enam bulan kemudian.

Seperti yang diharapkan, mereka menemukan bahwa meskipun antibodi masih dapat dideteksi pada titik enam bulan, jumlahnya telah menurun secara nyata.

Eksperimen laboratorium menunjukkan bahwa kemampuan sampel plasma peserta untuk menetralkan virus berkurang lima kali lipat.

Baca Juga:   Tips Merawat Ikan Cupang, Mulai dari Persiapan Tempat hingga Menentukan Pakannya

Sebaliknya, sel B memori pasien, khususnya yang memproduksi antibodi melawan SARS-CoV-2, tidak menurun jumlahnya, bahkan sedikit meningkat dalam beberapa kasus. “Jumlah keseluruhan sel B memori yang menghasilkan antibodi yang menyerang tumit Achilles dari virus, yang dikenal sebagai domain pengikat reseptor, tetap sama,” kata Christian Gaebler, seorang dokter dan ahli imunologi di lab Nussenzweig. “Itu kabar baik karena itulah yang Anda butuhkan jika Anda menemukan virus lagi.”

Penumpang gelap yang viral

Pengamatan yang lebih dekat pada sel B memori mengungkapkan sesuatu yang mengejutkan: sel-sel ini telah mengalami banyak mutasi bahkan setelah infeksinya teratasi, dan sebagai hasilnya antibodi yang mereka hasilkan jauh lebih efektif daripada aslinya.

Percobaan laboratorium selanjutnya menunjukkan kumpulan antibodi baru ini lebih mampu menempel erat pada virus dan bahkan dapat mengenali versi mutasinya.

“Kami terkejut melihat memori sel B terus berevolusi selama ini,” kata Nussenzweig. “Itu sering terjadi pada infeksi kronis, seperti HIV atau herpes, di mana virus bertahan di dalam tubuh. Tetapi kami tidak menyangka akan melihatnya dengan SARS-CoV-2, yang diperkirakan akan keluar dari tubuh setelah infeksi teratasi.”

Baca Juga:   Pengertian, Peran dan Tugas Staf Ahli di Pemerintahan Daerah

SARS-CoV-2 bereplikasi di sel tertentu di paru-paru, tenggorokan bagian atas, dan usus kecil, dan sisa partikel virus yang bersembunyi di dalam jaringan ini dapat mendorong evolusi sel memori.

Untuk melihat hipotesis ini, para peneliti telah bekerja sama dengan Saurabh Mehandru, mantan ilmuwan Rockefeller dan saat ini menjadi dokter di Rumah Sakit Mount Sinai, yang telah memeriksa biopsi jaringan usus dari orang yang telah pulih dari COVID-19 rata-rata tiga bulan sebelumnya. .

Pada tujuh dari 14 orang yang diteliti, tes menunjukkan adanya materi genetik SARS-CoV-2 dan proteinnya di dalam sel yang melapisi usus. Para peneliti tidak tahu apakah sisa-sisa virus ini masih menular atau hanya sisa-sisa virus mati.

Tim tersebut berencana untuk mempelajari lebih banyak orang untuk lebih memahami peran apa yang dimainkan oleh penumpang gelap akibat virus dalam perkembangan penyakit dan dalam kekebalan.

Tulisan ini telah diterbitkan sebelumnya oleh ScienceDaily, https://www.sciencedaily.com/releases/2021/01/21012131909.htm


Share artikel ini

Recommended For You

Tulis Komentar